Wednesday, June 26, 2013

Polisi? Mengayomi atau "Mengayomi"


*celingak celinguk*
(•̯͡.|‾‾‾|
:nongol:
Udah berapa lama gue gak posting di blog ini?
Terlalu sibuk dan menikmati aktivitas di dunia nyata yang walaupun banyak di antaranya tidak begitu penting.
Eh nggak !!
Gak ada sesuatu yang di kerjakan kalo gak penting :c:

Iya tapi beneran sibuk duta gue.
Bukan sombong, karena emang bukan artis *gak ada yang patut di sombongin*
Kuliah-kerja gue udah sangat menguras tenaga gue.
Walau faktanya kalo gue niat buat ngeblog, seharusnya ada waktu luang.
Yaaaaaaaa, alasan tepatnya males.
Yang di atas alibi doang :lol:

Sesuai judul postingan di atas, masalah polisi.
Kalo anak-anak Jambi ngetrend bilangnya isilop. Ini tragedi dari kata WOLES kebalikan dari selow.
Jadi mungkin terlalu gaulnya budak-budak Jambi, hampir semua kata di balik-balik.
Kane lah kalo gitu :garing:

Oke back to topic.
Kemaren perjalanan gue ke kampus dusun *iya itu sebutan gue untuk kampus yang jauhnya mengkucing buta dari kota*, Unja Mendalo, ada hal menarik yang gue temui.

Hal itu yang bikin gue ngerangkai kata-kata jadi kalimat dan kalimat-kalimat jadi paragraf-paragraf.

Di suatu jalan di kota Jambi yang gak perlu gue sebutin, kalo ada yang kepo silahkan pm aja via pesbuk ato twitter gue.
Karena emang orang Indonesia itu kalo denger suara kentut 3 nada aja langsung kepo "eh itu siapa sih?" - Mongol's Quote
Mungkin dia pengen belajar sama si pengkentut cara membuat irama dalam pengeluaran gas beracun itu.
Atau malah ingin bekerja sama dengan si pengketut untuk ngebuat album kentutnya :curiga:
ASUdahlah, abaikan, mari kembali ke jalan-Nya.

Iya di jalan itu gue nemu satu kejadian. Ada 2 orang pemuda *tanpa pemudi karena cowok semua* di pinggir jalan bersama sebuah motor merk JUPE.
Di antara 2 itu, cuma 1 doang yang pake helm.
Simulasinya gini, siapkan otak yak buat berimajinasi.
Eh nggak, gue gak ngasih elo khayalan, tapi kejadian nyata.

Bayangin ini.
Elo sama seorang temen lo, yang make helm elo, temen lo nggak.
Jadi posisinya itu motor elo, lo yang ngendarain motor.
Tapi ntah karena lobang knalpot motor lo di sumpel seonggok benda coklat kekuningan kentel dan bauk :lol: , dan mogok.

Elo minta si temen lo tanpa helm ini untuk megang kemudi bentar dan lo turun untuk nge-engkol *engkol tau? Gue gatau apa bahasa Indonesianya, mungkin ngenjot kali ya* motor lo kebetulan tu motor ringsek banget gabisa pake starter.

Eh tibatiba kalian di samperin 2 orang isilop yang mungkin lagi keliling nyari mangsa lantaran ini tanggal tua *if u know what i mean*
Padahal posisi tu motor elo belum hidup, gak lagi jalan dan temen lo itu kan cuma lo minta tolong buat megang kemudi bentar saat lo lagi nge-engkol tu motor ringsek.

Jadi apa yang bakal lo lakuin saat itu?

Nah itu kejadian yang menarik perhatian gue sampe gue belain berhenti bentar buat nonton kelanjutannya.
2 pemuda itu sih gue liat sempet berargument sama ini 2 isilop yang merasa takdir telah di pertemukan dan kemudian mereka pacaran *mumumu* :garing:
Apa ini? Abaikan !
Tapi, setelah lama mereka berargument ria, para isilop itu pun membawa 2 pemuda malang ke pos polisi terdekat.

Mungkin bener kalo polisi itu ingin memperingatkan kita, para pengendara kendaraan bermotor untuk melengkapi perlengkapan sesuai dengan peraturan dan tata tertib di negara kita.
Ya walau modus doang ini itu, yang sebenarnya ada beberapa peraturan gak penting.
Seperti nyalain lampu motor di siang hari.
Itu maksudnya apa coba?
Ngerusak motor, bikin cepet ringsek.
Tuhan kan udah nyiptain matahari untuk ngasih kita cahaya, ini malah ngidupin lampu.
Ibarat elo minta anter-jemput dengan selingkuhan padahal lo ada pacar. Apa dong guna pacar lo?
Eh sesat :n:

Ya begitu lah Indonesia.
Kembali ke si isilop.
Jadi apa salahnya kita mengikuti peraturan tata tertib lalu lintas, toh banyak keuntungan untuk kita.
Misal, kalau lo kecelakaan posisi kepala lo di jalan dan tepat 5cm dari muka lo ada motor mau lewat, kan tu motor jadi berhenti gara-gara liat helm lo motif undul-undul warna coklat kuning kental bauk gitu :lol:
Atau lo jatuh dari motor dan badan lo keseret abang gerobak sampah, badan lo gak lecet-lecet karena make jubah itam voldemort :garing:
 *maaf koneksi macet*

Tapi yang gue bingungin di Indonesia *atau mungkin di kota gue doang* ini, kenapa polisi itu menilang dan memperingatin cuma kedok doang?
Iya K-E-D-O-K, modus gitu.
Ngakunya "maaf mbak, saya anda tilang karena tidak memakai helm"
Masuk ke pos polisi, menawarkan damai dengan uang. Dan yang minta itu si POLISI nya.
What's wrong?!! :kaget:
Bukan kah seharusnya mereka mengayomi?

Intinya gini dari story panjang gue di atas, mereka *polisi yang nilang 2 pemuda* itu emang niat awalnya buat nyari penghasilan efek tanggal tua.
Logika, itu motor 2 pemuda kan belom hidup otomatis belom jalan dan masih di pinggir jalan.
Nah kan yang ngedarain motor pake helm, cuma posisi dia lagi nge-engkol motor akhirnya di gantikan pemuda 1 lagi *gak pake helm* buat megang kemudi bentar.
Saat seperti itu pun polisi menilang mereka.
Otak dong otak !
Itu motor belom jalan, Pak. *walo nantinya juga jalan dengan keadaan 1 orang gak make helm :garing: *
 Masa di tilang sih.

Kesialan sedang menghampiri 2 pemuda itu :a:

Cukup dulu story gue kali ini.
Terlalu polos ya?
Iya pict menyusul, penting posting aja dulu.

Makasih udah ngebaca :nikmat:
{}
Caecilia Ayu Wulandari Web Developer

Morbi aliquam fringilla nisl. Pellentesque eleifend condimentum tellus, vel vulputate tortor malesuada sit amet. Aliquam vel vestibulum metus. Aenean ut mi aucto.