Tuesday, July 16, 2013

Sakit Gigi vs Sakit Hati


Ketemu di puasa ke 3 tahun 2013 dengan postingan ke 21 sejak umur blog ini 9 tahun dan siap lahiran di dukun terdekat
Tepat pukul 10.15 Waktu Indonesia Bagian Kegalauan gue di serang penyakit memilukan.
Bikin seluruh aktivitas gue terganggu.
Dari yang duduk selonjoran, trus pindah posisi jadi jongkok, telentang, tengkurep *ngomong-ngomong ini bahasa mana ya* sampe push up di tempat kerja gue lakonin demi mendapatkan posisi yang pas dan nyaman.

Rentetan kata-kata jorok yang mengandung unsur kentel, berlendir, bauk, coklat kekuning-kuningan gak pernah lepas dari ni mulut.
Batal batal deh puasa, penting gue puas ngelampiasin semua rasa sakit ini *ngelus dada* Loh? *ngelus pipi kiri*

Emang lo puasa, nti?

Haha iya gue noni. Tapi gue emang suka ngejalani puasa loh.
Buat belajar ilmu kesabaran. 
Bukan cuma nahan nafsu makan, minum, dan ngomong kasar.
Tapi tujuan utama puasa itu kan melatih kita untuk menahan HAWA NAFSU yang bikin amal berkurang – dosa bertambah.
Terkadang suka dapet pertanyaan dari temen-temen gue yang tau kalo gue noni tapi ikut puasa.
 

“Itu sahurnya gimana, Sil?” 
“Apa kata orang tua kau, Sil?”
“Motivasi kau mau puasa tu apa?” 
“Turun berapa kilo selama puasa?”
*abaikan pertanyaan yang terakhir*

Yah kalo gue sahur mah tinggal sahur aja. Emang gue bocah 8 tahun yang kalo bangun buat pipis aja musti ijin dulu?
Untungnya sih selama beberapa tahun gue ikut puasa-puasa gitu lokasi kamar gue di belakang.
Ya kalo rumah bagian belakang kan identik dengan dapur.
Puas aja gue buat mau makan.

Dan entah nyebut nya ini keberuntungan ato apa gitu, orang tua gue gak pernah tau kalo gue ikut puasa.
Biasa orang tua gue gak pernah ngingetin buat makan siang.
Karena emang waktu gue jarang di rumah, yaah orang tua mana tau apa kegiatan gue di luar rumah.


Lagian nih orang tua sedikit punya prinsip kejam.
 "Kalo mau makan yo makan, idak yo sudah. Seng penting udah di siapin"

Prinsip mulai berlaku sejak insiden gue tepar di kamar terkunyukan yang pernah ada.
Saat itu gue terserang penyakit magh akut sepulang dari sekolah.
Sejak itu pula nyokap gue berhenti buat ngingetin gue makan.
“Kunti Yang Terbuang”

Ngaco aah. Kembali ke topik deh.
Iya ini gigi gue sakit banget.
Dari sini gue termotivasi dengan pikiran-pikiran gue.
Sakit gigi aja ngeganggu aktivitas gue begini, gimana dengan sakit hati?
Bikin gue ngeflashback kejadian berbulan-bulan yang lalu pas gue sakit hati di tempat kerja.

Sakit gigi ituuuuu,,,



1. Samaan dengan PMS
PMS, disaat dimana cewek mulai mengeluarkan sesuatu tak lazim dari bagian tubuh yang lazim (?) 
Tak lazim itu karena elo pikir deh.
Rumah sakit mana yang gak jualan kantong darah. Eh ini cewek malah boros-boros ngeluarin darah.
*oke abaikan bagian yang ini*

PMS bikin lo gak betah diem.
PMS bikin lo gak bisa duduk tegap lurus.
PMS bikin lo batal puasa.
PMS bikin lo GILAAAAAAAA.
*silahkan tambahkan yang lainnya*

Gara-gara PMS juga kan kita, para cewek keliling-keliling nyari air dogan (kelapa) ato obat-obat pereda sakit akibat PMS.
Pokoknya bikin gak betah gini gitu.
Yang terpenting dari PMS itu, pasti selalu ada palang gede di jidat cewek yang lagi PMS dengan tulisan
JANGAN GANGGU!! LAGI PMS!!

Cewek PMS jauh lebih mengerikan dibanding kucing anggora nya mpok minah (y)

P.S
Buat yang cowok, gatau gimana PMS itu, silahkan tanyakan ke wanita dekat anda dimana pun anda sedang berada “mbak, lagi PMS ya?”
Kalo jawabnya sambil ngasah golok, itu lah PMS.


2. Goblok !!!!
Gak, gue gak sedang ngatain elo kok
Otak itu pusat dari seluruh badan kita, manusia maupun binatang.
Nah kalo bagian salah satu badan lo, misal pantat lo tiba-tiba terkena cacar yang bikin lo gak bisa jalan seumur hidup(?), 

pasti otak bakal merespon lebih cepat dari yang lainnya.
Nah secara gak langsung tangan lo langsung bergerak menuju lokasi yang terserang cacar akut itu.
Setelah itu rombongan kata-kata indah nan pedas di telinga bakal rebutan buat keluar dari mulut lo.


Itu karena dari si otak.
Itu cuma pantat, bagian yang jauh dari otak.
Gimana kalo gigi lo yang deket dengan otak?
*sebenernya gak ada hubungan antara letak suatu organ dengan otak*
Sakit gigi bakal bikin lo goblok. 
Tapi beruntunglah gak seumur hidup.


3. Ngayal
Suatu pagi gue terbangun dengan keadaan dikelilingi personil One Direction. 

Harry : “Eh, sayang udah bangun”
Gue : “Iya sayang”
Zain : “Sembarangan lo, Harry. Dia itu sayangnya gue!!”
Niall : “Eh kampret! Inget dia itu punya gue"
Gue : “Udah udah kenapa sih kalian ini memperebutkan gue? Toh pembagiannya udah sama rata”
Louis : “Jangan lupain gue dong! Lo kan punya gue!” 
Liam : “Apa-apaan ini?! Jelas-jelas sudah ditanda tangan materai 6ribu kalo Kunti itu punya gue!!”
*dan kemudian mereka bercumbu ria*
Gedebuuuuk. Gue pun jatuh dari kursi goyang.
Apa-apaan ini!!

Tapi bener kalo sakit gigi itu bikin lo ngayal.
Ngayal pengen tidur di tumpukan uang seratus ribuan sambil ngelus pipi lo yang sakit.
Lagi ngaca, ngayal tu gigi berlobang lo di cabut ganti gigi mas bekas nenek lo.
Tapi jangan ngayal kejadian diatas. Batal puasa!
Haha.

Nah trus kalo sakit gigi kek gitu, sakit hatinya gimana dong?

Sakit hati ituuu,,

1. Plis dong, tenaaaaaaaaaaaang
Sakit hati menurut gue kebalikan dari sakit gigi-PMS.
Lo galau di tinggal si Bisma. Parahnya Bisma selingkuh sama tetangga sebelah rumah lo.
Mengerikan lagi Bisma berbuat mesum semena-mena di samping jendela kamar lo dengan si tetangga sebelah.
Sambil bilang “meong”
*ternyata kucing*
*kemudian kunti di cium Harry 1D*
*lalu dibakar massa*
 

Kegalauan lo ini malah bukan bikin lo gak nyaman sama suatu tempat.
Ya mungkin ada beberapa tempat yang pribadi lo emang gak nyaman.
Tapi sakit hati itu bikin lo betaaaaaaaaaaaaaaaaaaah lama-lama di suatu tempat, apalagi kalo tempat itu sunyi, hening, senyap, dan mencekam.
*gue keinget belakang rumah gue, pemakaman umum kucing RT.07*
Galau bikin lo gamau diusik dengan keributan.


2. Menung
*jujur gue gatau judul nomor 2 di atas bahasa mana*
“nti, nti,, lo kenapa? Halo nti?” *sambil poke anu gue*
Dan tiba-tiba gue *gedebuk!!*

Iya emang sakit hati sodaranya galau itu bikin lo menung gak keruan.
Selepas lo ngeliat si Bisma bermesum ria disamping jendela kamar lo dengan si (kucing) tetangga sebelah,

 tiap hari lo habiskan waktu duduk sendiri di pojokan WC sambil ngemut jari jempol.
Lo gak pernah denger ucapan nyokap-bokap yang nyuruh lo keluar dari WC
“KELUAR NTI!! IBUK MAU POOP!!!!!!!!”


3. Forever Alone, aku salah satu dari kaliaaaaaan
Mimpi terburuk bisa menjadi salah satu bagian dari si FA.
Sakit hati bakal bikin lo ngerasa SENDIRI > S-E-N-D-I-R-I *ada unsur kesengajaan*
Lagu rock yang judulnya Makan Sendiri Cuci Baju Sendiri cocok buat backsound kehidupan lo setelah sakit hati.
Yakin lah suwer._.v

Seusai lo diusir nyokap dari WC karena mengganggu dia yang lagi poop pun membuat sang Ibu menghapus daftar nama lo di Kartu Keluarga.
“FA, Aku salah satu dari kaliaaaaaaaaaaaaaaaaaaan”


Sakit hati maupun sakit gigi itu gak enak, men.
Ya dimana-mana juga yang namanya sakit itu gak enak.
Gue pribadi sih lebih milih sakit hati daripada sakit gigi.


Sakit hati itu bisa kita hilangkan dengan ngumpul bareng temen ato ngelakuin hoby yang mungkin udah lama ditinggalin gara-gara ngurusin orang yang udah bikin sakit hati.
Bahkan sakit hati pun bisa jadi sebuah karya tulis menarik. 

Siapa tau bisa jadi pilem terkenal ngalahin pilem Naruto (?)

Nah kalo sakit gigi? 

Lo mau ngilangin dengan main PS pun bakal tetep setia nemeni tu sakit.
Lagi ngelakuin hoby, boker di jamban, gara-gara sakit gigi bikin eek lo kentel keras warna/i.

Eh ya ada lagi, sakit hati biasanya bikin lo mudah tidur, beda dengan sakit gigi yang malah susah tidur.

Ya begitu lah kira-kira pendapat gue mengenai sakit hati dan sakit gigi.
Sekian dulu tulisannya dengan keadaan nahan sakit gigi dan kebelet boker.

Ada tambahan yang lain?
Monggo ngoceh aja di kolom bawah ini.

Kalian sungguh luaaaaaar biasaaaaaaaaaa
Caecilia Ayu Wulandari Web Developer

Morbi aliquam fringilla nisl. Pellentesque eleifend condimentum tellus, vel vulputate tortor malesuada sit amet. Aliquam vel vestibulum metus. Aenean ut mi aucto.