Sunday, March 9, 2014

Tapi Tapi Tapi....


nebeng dari sini

"Aku males nian dengan abang aku tu. Tiap malem kalo udah balek kuliah, pasti ado bae yang dio nasehatin ke aku"
"Lah bagus lah kalo gitu. Itu namonyo perhatian"

"Iyo sih. Tapi kan bosan jugo kalo tiap malem di ocehin terus"
"Lah wajar lah. Dio tu ngejago kakak biak jangan sampe khilaf. Kakak kan cewek tuh. Nah abang kakak cowok *ya jelas lah bego!* , diok paham la kek mano yang bagus untuk adek cewek nyo"

"Iyo emang. Tapi aku malas bae. Wong capek balek kerjo-kuliah. Malah di ocehin. Aku pun dak pernah di puji dengan dio tu. Selalu be di jelek-jelekin"
"Nah kakak ambek sisi positif nyo bae lah. Sebenernyo tu yo, ucapan yang merendahkan kito tu jauh lebih memotivasi dibanding pujian."

"TAPI kan..."
"Ais kakak ni daritadi tapi tapi tapi terooos. Niat cerito dak? Nak di kasih pendapat?"

Kemaren malem seusai mata kuliah pertama kelar. Kaya biasanya gue dan segerombolan temen kampus cari tempat nongkrong yang bisa ngilangin penyakit laper. Keluar dari kelas, mulai berdebat nentuin tempat nongkrong yang pas. Perdebatan hingga pertumpahan darah pun terjadi hanya demi tempat nongkrong terbaik. Kesannya lebay. Tapi emang iya.
Masing-masing kami mati-matian ngebela tempat nongkrong pilihan. Hingga sampe di titik darah penghabisan. Pada akhirnya kami semua gak ada berhasil hidup untuk mempertahankan ide masing-masing. The End. #apasih

Akhirnya pilihan jatuh di warung bakso paling ketjeh seantero kota Djambi dengan beberapa cabang nya di tiap-tiap sudut kota, Warung Bakso Ojo Lali.

Setelah nentuin bangku yang pas, mesen, dan stay cool di bangku. Kami mulai bercerita. Diawali oleh coletah kak Rida. Percakapan terjadi kurang lebih seperti dialog di atas. Itu bahasa Jambi, men. Bukan asli, tapi begitu bahasa Jambi umum untuk berbicara. Kalo Jambi asli nya, gue gak pernah ngerti. Nah dari dialog itu lah gue nemu lampu terang di atas ubun-ubun yang bikin gue sontak teriak "AHAAAA...."

TAPI TAPI TAPI

Dari dialog sederhana malam itu, akhirnya gue nemu ide lagi buat di tulis. Walo sebenernya ide itu ada di sekitar kita kan ye. Hanya ini, bagian hati ini kurang peka. 

Memang males banget dengerin dan berpendapat dengan orang yang selalu bilang TAPI-CUMA-HANYASAJA dan sejenisnya. Disamping bikin orang bosen denger alesannya, juga bikin yang ngasih pendapat pun pengen tepok tu jidat dia. 

TAPI
itu identik dengan orang yang keras kepala. Orang yang gak pernah ingin dirinya di persalahkan. Hanya dia yang bener deh pokoknya. Gak akan mau ngalah. Kalo pun mau ngalah, ya pasti di akhir kalimat pake "TAPI ngalah bukan gara-gara ini ya". Tiada ucapan tanpa TAPI. Mereka keukeh dengan argument mereka sendiri bersenjatakan kata TAPI. Bikin yang laen juga pada males buat ngebujuk nye.

TAPI
itu identik dengan orang yang tertutup. Terbuka itu penting. Tapi gak musti juga berlebihan. Karena hal yang berlebihan itu gak baek. Terbuka disini maksudnya menerima pendapat dan kritikan orang. Nah untuk orang yang selalu make TAPI, boro-boro nerima pendapat orang, sebelum si orang berpendapat ini-itu, udah stuck ngomong karena dia bilang "Iya aku tau kok tau, TAPI...". Kayak dialog di atas itu. Apa yang di ucapin orang lain yang pasti care ingin ngasih pendapat, seperti eek yang lewat di kali-kali. Di pandang sekilas "Ihh jorok" trus pergi sambil muntah-muntah. 

Gak pernah enak cerita ato bahkan parah nya TEMENAN sama orang yang kayak gitu. Orang yang kaya gitu juga bukan orang yang bisa di ajak cerita ajang cari pendapat. Sumpeh !! Orang yang ngeyel nya kayak si TAPI ini bisa bikin darah naik sampe ke ubun-ubun.

Cobalah jadi orang jangan keras kepala dan tertutup. Keukeh pada argument nya sendiri dan tidak pernah mau menerima pendapat-kritikan dari orang lain, itu bisa menjatuhkan diri sendiri loh. Ilmu dan wawasan gak akan pernah nambah. Dan bisa jadi, temen pun juga gak nambah, ato malah berkurang? Nah loh emang enak.

Keukeh pada argument sendiri sih bisa aja dengan alasan yang kuat dan MASUK AKAL. Toh gak selamanya omongan orang lain itu berdampak buruk. Ucapan TAPI memang bagus kalo dipake saat ngobrol bareng anak-anak gabener. Misal nya diajak dugem ntar malem bareng om-om, nah bagus tuh keukeh pake TAPI kalo lo menolak ajakan itu.

Yaa semua itu gak salah asal ditempat pada waktu dan tempat yang sesuai. Itulah makanya musti peka sama sekitar. Jangan terlalu jadi orang yang 'Ini lah gue' banget. Pertahankan lah argument sesuai dengan kondisinya. 
Caecilia Ayu Wulandari Web Developer

Morbi aliquam fringilla nisl. Pellentesque eleifend condimentum tellus, vel vulputate tortor malesuada sit amet. Aliquam vel vestibulum metus. Aenean ut mi aucto.