Friday, March 7, 2014

MAMPET !!


minjem di sini

Kemaren malem gue ikutan Ibu nongkrongin depan layar tipi nonton acara joged massal. Efek dari stress berat lantaran udah 3 tulisan di blog yang berakhir tragis masuk ke dalam kotak DRAFT. Padahal gue udah memulai nya dengan begitu sempurna, ide masih terus ngalir di sini *nunjuk pantat*, jari-jari tangan berlomba-lomba berlarian di antara tuts-tuts laptop buluk gue ini. TAPI, pas gue udah sampe tengah cerita, dari konflik menuju ke penyelesaian, dengan mata kepala sendiri gue ngeliat ide-ide terbang-keluar-lari dari sini *nunjuk pantat*, gue tangkep pake tangan, dapet 1 yang alhamdullilah ketangkep.

"nah, ketangkep juga kan. Walo cuma sebiji"
Dengan rasa bangga gue masukin lagi itu sebiji ide, tapi tiba-tiba
"Lo tega?"
sebiji ide itu menatap nanar.
"Tapi gue butuh lo. Lihat blog gue !! Hina banget hampir gak pernah ada tulisan baru"
"Salah siapa? Giliran gue dan temen-temen gue mampir. Lo acuhkan gitu aja. Malah sibuk dengan dunia nyata lo. Sudah hampir 8 bulan dan elo gak ada perubahan juga"


"Gueeee....." di sudut mata keluar cairan bening yang bikin pandangan gue sedikit pudar.
"Lepasin gue. Mungkin nanti lo bakal sadar dan paham gimana rasanya jadi gue. Dan nanti kalo gue mampir lagi, tolong jangan sia-siain gue"
Sambil tertunduk malu, sedikit terisak, gue buka jari-jari tangan yang memenjarakannya. Tanpa pamit, dia pergi berlalu begitu saja. Melihat sosoknya mulai menjauh, gue berharap dia menolehkan pandangannya ke gue. Tapi, dia terus menjauh hingga akhirnya tak terlihat lagi.

Seperti itulah kira-kira proses otak gue stress "GUE MAU NULIS APA LAGIIIII?"
Gue baca ulang tulisannya, malah makin ruwet. Soalnya gue pernah belajar dari seseorang, lupa namanya, yang bilang 
"Saat kamu menulis cerita, terus saja menulis. Lupakan tentang salah. Tuangkan semua yang ada di otak. Dan jangan baca ulang yang sudah kamu tulis sampe tulisan kamu berakhir di the end. Kalo sudah kelar, baru boleh kamu baca ulang dari awal sampe akhir. Mulai koreksi dimana kesalahan-kesalahan yang ada. Ntah itu typo, kosakata, kelebihan ato kekurangan kata yang bikin gak sikron, dan kata yang gak pas di hati"

Kata-kata beliau itu lah yang jadi pegangan buat gue pas lagi nulis. Tapi semua berubah setelah negara api menyerang gue lepas dari dunia maya dimana dengan komitmen penuh kalo gue pengen vakum bahkan menghilang dari peradaban internet. Yang pada akhirnya berdampak buruk bagi otak gue.

Dan sampe tulisan ini lagi ditulis, sudah 109127 kali gue stuck di tengah cerita.
Daripada tulisan ini berakhir di DRAFT, mending gue sudahi.

Kali aja ada yang rela nyumbangin ilmu, tips, wejangan dan duit. Dengan amat sangat senang hati gue tunggu di kolom komentar.

Tulisan ini lahir berkat saran salah satu Ranger dengan wejangan nya "lo bisa ceritain tu kemampetan lo dalam menulis"
Caecilia Ayu Wulandari Web Developer

Morbi aliquam fringilla nisl. Pellentesque eleifend condimentum tellus, vel vulputate tortor malesuada sit amet. Aliquam vel vestibulum metus. Aenean ut mi aucto.