Monday, August 19, 2013

Datang dan Hilang


Hari ini menjadi tragedi besar-besaran buat gue. Sehabis makan siang dengan lauk ala kadar nya *telor dadar* dan tanpa di bubuhi warna item (kecap) ato merah (saos), kering kerontang, pucat pasi, begitu saja tetap di santap dengan lahapnya. Ntah karena emang telor dadar bikinan ibu tercinta ini memakai resep rahasia yang bikin si penyantap lagi dan lagi, ato badan gue yang membuat nya seolah-olah enak. Yahaaaa. Sebut saja, kelaparan.

Butuh perjuangan untuk mencapai sekotak nasi + telor ini. Kenapa kotak? Gue bawa bekal ke kantor dengan kotak + tutup nya, bukan piring. Gak habis pikir gimana jadinya kalo ada yang bawa bekal pake piring. Kecuali rumah nya deket. Tapi ngapain rumah deket dengan lokasi kantor pake bawa bekal segala? Pulang aja lebih puas kan?

Kembali ke topik! Perjuangan gue untuk meraih bekal gue ini dimulai dari lupa nya gue kalo bekal beserta minum ketinggal di jok motor gue.

"Helah pan tinggal di ambil aja gitu"
Kalo emang semudah itu, gue gak akan bilang ini perjuangan. Motor gue di pinjem dengan salah satu temen kerja gue buat anter lamaran. Kenalin, namanya Diah. Gue panggil dia, Kak Diah. Sebagai junior yang baik emang harus punya tata krama dalam panggilan. Gak perlu pake foto orang yang di maksud deh! Ntar postingan gue di abaikan hanya karena lo liatin makhluk hawa ini. Btw, posisi Kak Diah ini yang bakal gue gantiin. Umur nya di tempat kerja gue sekarang tinggal beberapa hari lagi. Gak tau gimana hidup kerja gue tanpa Kak Diah Nah karena itulah si Doski minjem motor gue, nganter lamaran kerja kesana kemari.

Posisi perut sedikit berkelut ntah apa yang mereka ributkan di dalam sana. Mungkin teriak-teriak

"Turunkan makanan!!!"
Dengan baliho dan spanduk-spanduk yang mereka bawa sambil bakar ban mobil

Yang di tunggu-tunggu pun tiba setelah beberapa jam lamanya gue kebelet boker. Buru-buru keluar dan nyamperin si motor.
Buka jok.
"Ngiiiiiiik" begitu lah bunyi denyitan jok motor gue.
Dari dalam gue liat kemilauan bercahaya nan indah memanggil-manggil
"Ambil akuuuuuu. Dan makan akuuuuuuuu"
Haha

Kotak bekal berwarna hijau *walo sebenernya bentuk kotak bekal gue bukan kotak, tapi bulet, asing rasanya bilang "Bunder Bekal"* dan botol gede warna biru isi aer mineral -minuman favorit semua makhluk hidup-, langsung gue gapai dan gue peluk erat
"Betapa kangen nya gue sama kaliaaaaaaaaaaaaaaaaan"

Langsung menuju dalam kantor dengan berjuta perasaan indah. Menyantap bekal siang tadi sambil bersenandung lagu nya Peterpan_Di Rijeck. Bahagia itu sederhana. Memang!

Kebahagiaan gue gak sirna-sirna seusai gue makan siang. Senyum kecut asem manis sedikit pedes selalu berkembang di bibir manis gue. Walo dengan kondisi badan kurang fit, gue tetap merasa lebih baik dibanding sebelum ritual ngunyah-mengunyah tadi. Sampai saat gue......

Tragedi di mulai!!
Butir-butir keringat berjatuhan dari kening Kak Diah. Gue shock! Takut!
"Kenapa Kak?"
Pucat pasi, begitu yang gue lihat di raut muka nya. Makin takut gue. Tragedi apa hari ini? Ingin menolong, tapi gue gak sanggup. Karena hal ini butuh skill masing-masing orang, bukan sembarang orang.

Gue julurkan tangan kanan gue ke Kak Diah. Kak Diah berteriak. Ketakutan. Keringatnya semakin deras jatuh.
"Cecil!! Keluar dari toilet!!! Kakak lagi beol!!!!!!!!!"
Gue pun keluar dengan terisak-isak. Banjir! Hari itu kantor di banjiri air mata tangisan gue.

Abaikan poin cerita di atas.
Setelah makan siang, gue merasakan sesuatu yang aneh terjadi di badan gue ini. Seperti menahan sesuatu yang ingin keluar. Paksa!! Terus paksa agar tak keluar.

Sesuatu ini tak tampak, tapi dapat kita rasakan. Sesuatu yang kita butuhkan bila sesuai dengan kebutuhan. Yap! Tepat sekali, kentut.


Mereka berteriak....
Sambil menggenggam erat mouse di tangan kanan dan tangan kiri mengelus indah perut buncit ini, gue berkata-kata
"Duh gak enak badan banget sih"
Dalih nya biar mereka, temen-temen kantor ngeliat muka gue yang menyedihkan ini seperti sakit. Nyatanya gue lagi nahan kentut! Kentut yang terus berdesak-desakan ingin keluar. Mendobrak dinding pertahanan anu gue. Mereka bener-bener kuat. Gak di ragukan lagi. Tapi gue terus berusaha. Gue pasti bisa!!

"Keluarkan kami darisini!!!"
Samar-samar gue denger teriakan itu. Teriakan maut yang bikin keringat dingin gue berguguran dan kemudian kering menjadi angin lagi. Gue harus punya siasat!

Ntah berapa kali gue keluar-masuk kantor hanya untuk membebaskan mereka. Tapi terlalu tersiksanya gue menahan mereka.
"Nah lo kenapa gak ke WC, trus boker dah"
Pertanyaan pinter. Jujur, WC, ato bahasa jawanya, toilet di kantor gue ini gak layak *bagi gue*. Mungkin benar dari segi salery, pekerjaan, dan suasana lebih baik dibanding di tempat kerja sebelum nya, hanya saja, toiletnya terkesan asal bikin. Ah gak perlu gue jelasin. Karena itu gue nahan kentut dan boker yang berujung kemalangan.


Lalu.....
4 jam lamanya gue manahan itu semua. Sungguh tersiksa lahir dan batin. Kebahagiaan gue berubah seketika dari yang bahagia makan siang, menjadi bahagia bel pulang kantor berbunyi. 1 menit terasa 1 jam lamanya.
Kapan pulaaaaaaaaaaaaaaaang!!!!

Puji Tuhan. Perjalanan kantor - rumah lancar dan selamat dengan tanpa kekurangan satu hal pun. Tapi, kenapa mereka menghilang seketika? 4 jam ingin keluar dari sangkar, ternyata bikin mereka lelah menunggu, hingga akhirnya sampai di akhir cerita gue kali ini.

Mereka hilang begitu saja. Tanpa bekas, tanpa sisa, bahkan tanpa ucapan. Padahal gue sudah dalam posisi merelakan mereka pergi. Jongkok, menung, sambil ngitung domba Nyatakan, gue keluar dari toilet tanpa hasil.

Sekiranya jangan anggap postingan gue ini jorok. Mending yang mana coba dengan bacaan yang sering lo baca di halaman Cerita Dewasa ato versi hot nya Cerita Panas. Yahaaaaa.

Akhir postingan tiada bosen gue ngucapin
"Makasih yang udah mau berkunjung dan baca ni tulisan kacau"
Kunti sayang kaliaaaaaaaaaaaaaaan

source pict : - http://ve-em.deviantart.com/art/kebelet-186138994
Caecilia Ayu Wulandari Web Developer

Morbi aliquam fringilla nisl. Pellentesque eleifend condimentum tellus, vel vulputate tortor malesuada sit amet. Aliquam vel vestibulum metus. Aenean ut mi aucto.