Saturday, May 4, 2013

Antara Demi Kawan dan Demikian


:i:
Walo di header gue ada kalimat
"my blog but my OUR story"
Tapi berhubung sekarang ni blog gue yang punya hak buat nulis, ngerubah, ngotak/i, bahkan ngebobolnya.
So, gue mau sedikit mencurahkan hati gue yang emang kebetulan lagi item legit.
Eh legit itu manis yaaa.
Ini kgak manis, tapi pait!!
Ya anggep saja di beberapa postingan blog gue ini berubah menjadi online diary kuntiKunyuk :a:

Gue mulai yaaaaa.

Apa salah ya kalo gue bertingkah seperti anak kecil di umur gue yang udah mau masuk kepala 2 ini?
Sebenernya gue gak akan kek gitu kalo gak SERING bahkan setiap saat di ...hmmmm sepelein.
Bukan berarti pula gue gila hormat, gak!!
Gue paham banget dari zaman SMP termasuk tipe orang yang DEMI KAWAN.
Dari SMP gue deket dan royal sama mereka yang ngakunya temen deket gue, nyatanya nusuk dibelakang.
Gue rela deh keluar uang demi ngedapetin temen, soalnya SMP gue dulu termasuk SMP yang isinya anak-anak berada.
Nah gara-gara itu gue jadi sering di manfaatin sama temen (ngakunya) deket gue.
ASUdahlah, itu masa lalu.

Masuk di dunia putih abuabu, disini gue bener nemuin yang namanya temen itu.
Soalnya disini semua anak sama saja.
Tapi ada beberapa kali gue dikecewain sama temen.
Padahal bisa dibilang gue DEMI DIA deh.

Dunia putih abuabu udah berakhir. Mulai gue ngerasain belajar dengan tanpa seragam wajib.
Memanggil sebutan guru menjadi dosen.
Berganti status siswi menjadi mahasiswi.
Yaaaaaaaaah masuk di dunia perkuliahan.

Saat ini di kampus, gue gak ada istilah deket sama ini itu.
Ato buat kelompok belajar wajib yang isinya kudu ada ini itu.
Nggak.
Gue lebih ke netral. Sana sini nempel.
Malah gue dibilang supel.
Tapi ya gak dipungkirin pun memang ada sedikit berkelompok, sebut saja Kak Yuyun dan Yulis.
Ya gak akan mungkin gak ada beberapa temen yang jadi tempat sering kita nempel.

Karena sistem gue di kampus kek gitu, alhamdullilah deh jarang sakit hati karena temen.
Paling ada waktu itu gue rela maleman pulang buat ngerjain tugas database temen.
Ya dia gak paham caranya gimana dan kebetulan gue juga dibantu sama pacar gue, sekalian aja gue buatin buat dia.
Esok nya
"makasih yak Sil udah ngebantuin"
Oke oke gue mah emang gitu, demi kawan apapun gue usahain.

Sehari................
Dua hari...............
Gue lupa waktu itu mata kuliah apa, tapi tingkah ni anak bener-bener buat gue galau dan kesel.
Menjauh kek yang gue ini ada salah.
Saat itu gue bener-bener drop sampe pernah punya niat gak lagi deh demi kawan.

Tapi esoknya ni anak gak kek gitu lagi ke gue.
Yaaah pencerahan dari pacar
"udah mungkin itu emang lagi mood nya gak bagus"
Sampe sekarang alhamdullilah kgak ada kek gitu.
Kalo pun misal ada diantara mereka yang menjauh, gue berpositif thinking karena emang mood mereka lagi gak bagus.

Hari demi hari gue jalani seperti biasa.
Masih enjoy dan asik.
Yah kek nya lebih ke maksa untuk enjoy dan asik ngejalani hidup.

Intinya gini deh.
Kalo sekali dua kali, jujur gue gak akan kenapa-napa.
Udah biasa digituin mah. Suwer
Tapi gatau ntah karena apa.
Terlalu sering gue nya di gituin, dan setiap hari hampir full kita ketemu, apa gak mungkin gue buat habis kesabaran?
Sabar ada batasnya loh.
Dan bener berkat kalian gue akhirnya tau gunanya airmata bagi perempuan.
Tiap malem, bahkan di perjalanan gue pergi ke kampus pun mewek.
Ntah laah.
Gue aja gatau kenapa bisa sampe nangis.
Tapi karena si airmata ini gue bisa tetep tahan sampe sekarang.

Yah emang kedewasaan gue ilang kala itu.
Ato bahkan gue gak dewasa yaaa.
Tapi suwer gue udah gak sanggup.
Gue demi kawan loh.
Bukan perhitungan, tapi bener gue ini gak pernah mau sedikit pun ngecewain seseorang yang udah gue anggep temen.
Sebisa dibantu, gue bakal bantu.
Tapi gue gak minta dibales kok.
Cuma HARGAI doang cukup.
Amat cukup.
Gak usah di hargai deh.
Tapi ANGGEP GUE ADA.
Itu udah buat gue seneng.
Bener deh.

Lagian emang gak pernah kah ngerasain di posisi kek gini?
Sakit loh :a:

ASUdahlaah.
Gue cukup pahami hidup aja.
Anggep ini cobaan dan pikir positif emang gue yang terlalu banyak tingkah.
Setidaknya dari sini gue bisa lebih banyak paham.

Cuma mungkin gue gak akan capek berkorban demi kawan.
Cukup aja daaaah.
Takut ntarnya malah dikecewain.

Daritadi gue cerita gak ada yang mau ngasih tisu nih :a:
ato kasih #pukpuk gitu :n:

Udahaaaaaan.
Tengkyu udah mau mampir.
:l:
Caecilia Ayu Wulandari Web Developer

Morbi aliquam fringilla nisl. Pellentesque eleifend condimentum tellus, vel vulputate tortor malesuada sit amet. Aliquam vel vestibulum metus. Aenean ut mi aucto.